Berita Terbaru

Kayu berbutir terbuka vs. kayu berbutir tertutup

pernis cat kayu

Kayu berbutir terbuka vs. kayu berbutir tertutup

Memahami sifat-sifat kayu dapat membantu meningkatkan pengalaman pembuatan furnitur Anda.

Apa perbedaan antara kayu berbutir terbuka dan tertutup? Memahami kayu pada tingkat sel tidak diperlukan untuk pengerjaan kayu, namun menurut saya pengetahuan tersebut memberi saya alat tambahan dalam gudang senjata saya. Memiliki hubungan yang lebih mendalam dengan materi yang saya kerjakan berdampak pada cara saya memilih dan menggunakannya, dan dapat mengubah produk akhir secara drastis. Pemilihan kayu lebih dari sekedar warna; karena furnitur adalah pengalaman interaktif, menggunakan spesies berbeda untuk membuat pilihan tekstur yang kreatif dapat mengubah tampilan dan nuansa suatu karya secara keseluruhan. Dalam beberapa aplikasi, ada hal-hal seperti pengeleman dan penyelesaian akhir yang menentukan spesies apa yang akan digunakan. Kayu berbutir terbuka dan tertutup hanyalah salah satu dari banyak perbedaan yang dapat Anda buat antar spesies, dan merupakan contoh bagus tentang pentingnya memilih material yang tepat untuk sebuah proyek.

Di bawah permukaan

Semua spesies kayu terurai dengan cara yang sama pada tingkat sel, perbedaannya terletak pada cara berbagai jenis sel didistribusikan melalui kayu. Saya sering membandingkan riasan butiran kayu dengan sedotan. Sebuah pohon membutuhkan jalur yang menyuplai nutrisi ke daun dan cabang; ini mengalir melalui batang tubuh dan anggota badan. Yang dimanfaatkan sebagian besar perajin kayu, terutama kayu yang dikeringkan dengan tungku pembakaran, adalah batang pohonnya. Perbedaan antara kayu lunak dan kayu keras dapat diuraikan dengan memeriksa susunan selnya.

Kayu lunak, atau kayu jenis konifera, memiliki sel yang disebut trakeid. Ini bertindak sebagai konduktor nutrisi yang disuplai ke pohon. Trakeid individu biasanya terlihat di bawah lensa pembesar; secara kasat mata teksturnya tampak berbeda-beda. Apa yang kami anggap sebagai butiran terbuka dan tertutup sebagian besar berkaitan dengan tekstur. Pori-pori yang lebih besar lebih sering terjadi pada kayu awal, yang terdiri dari pertumbuhan yang dilakukan di awal musim. Trakeid yang lebih besar dan berdinding tipis memasok lebih banyak nutrisi ke pohon selama musim ini. Di akhir musim, trakeid menjadi lebih kecil sementara dinding menjadi lebih tebal dan padat, memberikan kekuatan dan kekakuan pada pohon ketika cuaca berubah menjadi lebih dingin.

Kayu awal dan kayu akhir dapat dibedakan sebagai cincin pertumbuhan pada penampang pohon. Kanal resin, atau saluran resin, unik untuk kayu lunak dan lebih menonjol pada spesies seperti pinus. Mayoritas kayu lunak dapat dianggap sebagai kayu berbutir tertutup, karena lebar trakeid pada sebagian besar spesies hanya 20-60 mikrometer.

Kayu keras memiliki variasi sel yang lebih luas, termasuk elemen bejana, yang merupakan konduktor lebih besar dengan dinding tipis. Ini unik karena selnya terbuka dari ujung ke ujung, tidak seperti trakeid yang tertutup. Elemen bejana terlihat dengan mata telanjang dan muncul pada potongan melintang, atau butiran ujung kayu. Sel-sel terbuka ini disebut pori-pori. Dengan terminologi ini, kayu keras dan kayu lunak adalah kayu berpori dan tidak berpori. Karena kayu keras mengandung pori-pori besar dan kecil dalam konsentrasi tinggi, kayu ini lebih sering dianggap sebagai kayu berbutir terbuka. Serat mengelilingi sel-sel ini dan memberikan kekakuan.

Penampang kayu keras dan kayu lunak. Ilustrasi dari mdpi.com.

Sel sinar dapat dilihat dari permukaan kayu, karena sel sinar tersebut menjalar dari tengah pohon ke arah luar. Konduktor ini berdinding tipis dan rapuh serta membuat pori-pori terbuka besar. Jenis sel terakhir yang penting dalam mengidentifikasi kayu berbutir tertutup dan terbuka adalah tylose: sel mirip gelembung yang berada di antara kayu awal dan akhir dan menghalangi konduktivitas pembuluh darah. Ini lebih menonjol dan terlihat pada spesies tertentu, seperti pohon oak putih.

Apa yang bisa kita lihat

Kayu dengan butiran terbuka dan tertutup umumnya dikategorikan berdasarkan apa yang dapat kita lihat dengan mata telanjang. Riasan seluler dapat membantu mengidentifikasi hutan ini lebih lanjut dan memahami apa yang Anda lihat. Pori-pori yang terlihat terdapat pada kayu berbutir terbuka seperti oak, ash, dan hickory. Kayu berbutir tertutup seperti maple, walnut, dan cherry memiliki pori-pori yang tidak terlihat dengan mata telanjang.

Kapan menggunakan kayu dengan butiran terbuka atau tertutup

Perbedaan-perbedaan ini penting ketika memilih kayu untuk penggunaan tertentu. Bagi sebagian besar pembuat furnitur, estetika adalah alasan utama untuk memilih kayu berbutir terbuka vs. kayu tertutup. Namun ada beberapa penerapan praktisnya juga. Jumlah sel tylose yang tinggi pada kayu ek putih mencegah aliran air, sehingga ideal untuk benda-benda seperti tong wiski. Kayu dengan konsentrasi pori-pori pada earlywood membuat kayu mudah dibelah untuk pembuatan keranjang. Distribusi pori-pori yang lebih merata dengan ukuran yang sama membuat kayu ideal untuk diukir. Banyak aplikasi lantai yang mengalami keausan yang berbeda seiring waktu karena perubahan ketebalan dinding sel.

Penting juga untuk mempertimbangkan tekstur kayu saat menggunakan perekat dan pelapis akhir. Hasil akhir kayu pinus mungkin tidak merata karena saluran resin dan perubahan kepadatan antara kayu awal dan kayu akhir. Kayu berbutir terbuka mungkin memerlukan pencucian lem encer sebelum perekatan akhir untuk mendapatkan permukaan adhesi yang tidak berpori. Baru-baru ini saya memilih kayu beech, kayu berbutir tertutup, untuk proyek yang sering terkena kelembapan dan cat. Kayu berbutir tertutup juga ideal untuk talenan dan peralatan makan yang aman. Ada banyak cara untuk mengatasi dan mengatasi faktor-faktor ini, namun mengantisipasi potensi masalah dan memanfaatkan spesies yang menguntungkan kita sama pentingnya dengan memilih bahan kayu yang tepat.