Berita Terbaru

Pabrik Perekat Lem

502 lem super

Pabrik Perekat Lem

Dari pengerjaan kayu hingga pakaian hingga mobil, perekat digunakan dalam banyak produk di seluruh dunia. Bahan-bahan ini menciptakan ikatan yang kuat dan dirancang untuk menahan kelembapan, panas, dan bahan kimia.

Peternak pernah mengirim tulang kuda ke pabrik lem, tapi saat ini kebanyakan lem sintetis. Ini karena kemajuan dalam resin dan plastik serta munculnya teknologi lelehan panas.

Perekat

Lem sangat penting untuk berbagai tugas, mulai dari proyek seni dan kerajinan hingga perbaikan rumah. Lem terbaik untuk pekerjaan tertentu bergantung pada bahan yang digunakan, berat barang, dan jumlah kelembapan yang akan diekspos. Hampir setiap industri manufaktur menggunakan perekat, dan penting untuk memilih produk yang tepat untuk setiap aplikasi.

Ada banyak jenis lem yang tersedia, dan masing-masing memiliki sifat spesifiknya sendiri. Beberapa dirancang untuk mengering pada suhu tertentu, sementara yang lain bereaksi dengan kelembapan atau zat lain di udara. Beberapa juga diformulasikan untuk jenis permukaan tertentu, seperti logam. Lainnya dimaksudkan untuk bekerja dengan baik di ruang tertutup, seperti cairan pengunci benang. Memilih lem yang tepat untuk proyek atau industri individual bisa jadi sulit, tetapi solusinya bisa ditemukan dengan bantuan seorang profesional.

Perekat diproduksi baik secara alami maupun sintetis, dan dapat dibuat dari berbagai bahan mentah. Lem alami pertama kali dikembangkan pada zaman prasejarah menggunakan resin dari pohon atau protein dari bahan hewani, seperti kulit dan kulit ikan. Perekat alami ini sangat berguna untuk mengikat perkakas batu ke gagang kayu, tetapi memiliki ketahanan yang lebih rendah terhadap panas dan kelembapan dibandingkan lem sintetis.

Lem modern dapat diformulasikan dari berbagai bahan, termasuk polimer, hidrokarbon, senyawa fenolik, karet alam, dan ester. Beberapa aditif juga dapat ditambahkan untuk meningkatkan daya tahan lem, seperti pengental, pengawet, dan pelarut. Pelarut adalah bahan umum dalam banyak lem, karena dapat memecah komponen dasar lem dan membuatnya lebih mudah diaplikasikan.

Ada banyak perusahaan yang memasok perekat ke industri manufaktur, dan sebagian besar berbasis di Amerika Serikat. 10 pemasok perekat teratas di negara ini tercantum di bawah ini, beserta angka penjualan dan detail lainnya. Mereka yang tertarik untuk menemukan lebih banyak informasi tentang pemasok ini harus mengunjungi situs web mereka, di mana mereka dapat mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan dan produknya. Mereka mungkin juga dapat memperoleh informasi kontak dan informasi lainnya, seperti tahun beroperasi dan kekuatan perusahaan.

Bahan Baku Perekat

Zat lengket yang dikenal sebagai lem telah digunakan manusia sejak zaman prasejarah untuk menyatukan berbagai bahan. Saat ini, kami menggunakan lem dalam konstruksi, manufaktur, pengemasan, dan banyak industri lainnya. Industri perekat terus tumbuh dengan pesat dan ada kebutuhan akan lem yang lebih maju dengan sifat kinerja yang lebih tinggi. Hal ini mendorong industri untuk mencari bahan baku dari sumber yang lebih terbarukan dan mengembangkan teknologi baru untuk meningkatkan kinerja produk yang sudah ada.

Perekat diproduksi dari kombinasi resin, pelarut dan pengeras. Resin biasanya berasal dari produk berbasis minyak bumi tetapi juga dapat bersumber dari sumber terbarukan seperti protein hewani atau nabati, karet alam, dan pati. Formulasi perekat juga mengandung aditif untuk meningkatkan kinerja produk dan memperpanjang umur simpan. Dalam beberapa kasus, pengawet dan pelarut ditambahkan ke perekat untuk membantu penanganan, penyimpanan, dan aplikasi.

Lem dikelompokkan ke dalam kategori yang berbeda sesuai dengan sumber dan penggunaan bahan bakunya, misalnya lem hewani atau lem cyanoacrylate. Ada juga jenis lem khusus yang menempel pada kaca, logam, dan keramik. Dalam kasus lem hewani, mereka dibuat dari kolagen yang diekstraksi dari produk sampingan hewan dan dimasak pada suhu tinggi.

Untuk perekat nabati dan berbahan dasar pati, bahan bakunya berasal dari biji, akar dan umbi tanaman seperti singkong, kentang, jagung atau beras. Mereka kemudian diproses untuk menghasilkan pasta kental. Air dan bahan kimia lainnya ditambahkan ke pasta selama pembuatan untuk membawanya ke viskositas tertentu.

Lem berbasis kimia atau sintetis menggunakan polimer untuk membentuk sistem perekat. Polimer adalah bahan utama yang menentukan ketahanan panas, kekuatan, dan sifat perekat lainnya. Polimer ini termasuk nitroselulosa, kopolimer vinil asetat-etilen, akrilat, poliester dan sianoakrilat.

Karena masalah lingkungan, ada permintaan yang meningkat untuk perekat yang lebih ramah lingkungan yang diformulasikan dari bahan terbarukan dan tidak memerlukan prosedur pembuangan khusus. Perekat ramah lingkungan ini menggunakan pelarut padat tinggi yang rendah senyawa organik yang mudah menguap, membuatnya lebih aman untuk proses pembuatan perekat dan untuk konsumen akhir.

Manufaktur Perekat

Perekat digunakan di banyak sektor industri. Ini termasuk industri konstruksi, otomotif dan pengemasan. Mereka dapat digunakan untuk mengikat bahan yang berbeda, dan mereka memiliki kekuatan geser yang sangat baik. Mereka juga memiliki ketahanan yang baik terhadap kelembaban, panas dan bahan kimia. Mereka juga mudah diterapkan dan dapat digunakan di berbagai jenis lingkungan. Beberapa produsen perekat terbesar adalah Henkel, LOCTITLE dan Dow Chemical Company.

Henkel pertama kali mulai memproduksi bahan perekat pada tahun 1922. Bahan ini awalnya dimaksudkan untuk digunakan di departemen pengemasan mereka sendiri. Kemudian, mereka dipasarkan untuk tujuan komersial. Sejak itu mereka menjadi pemasok teknologi perekat terkemuka di dunia, dan merek mereka diakui di seluruh dunia. Produk mereka dijual di lebih dari 130 negara dan telah menjadi nama rumah tangga.

Industri manufaktur adalah konsumen perekat yang sangat besar. Industri ini juga merupakan kontributor utama bagi perekonomian dan menyediakan jutaan pekerjaan. Permintaan perekat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi, seperti pertumbuhan PDB dan tingkat pengangguran. Ketersediaan bahan baku dan teknologi merupakan faktor lain yang mempengaruhi industri.

Lem diproduksi menggunakan berbagai bahan. Ini mungkin alami atau sintetis. Mereka biasanya diformulasikan untuk memberikan sifat khusus untuk aplikasi yang diinginkan. Mereka terbuat dari bahan pengikat, aditif dan pelarut. Agen pengikat biasanya padat dan dilarutkan dalam pelarut seperti aseton, semangat titik didih atau metil etil keton (MEK). Aditif dapat ditambahkan untuk meningkatkan kinerja ikatan. Mereka bisa alami, seperti pati dan kasein, atau sintetis, seperti poliuretan.

Lem modern diformulasikan untuk mengikat bahan yang berbeda menggunakan sejumlah mekanisme. Beberapa menggunakan kontak langsung antar permukaan sementara yang lain mengandalkan permukaan ketiga untuk membuat ikatan. Sebagian besar lem modern adalah turunan petrokimia berbasis karbon dan dapat digunakan untuk berbagai aplikasi.

Beberapa pemasok perekat teratas di Amerika Serikat termasuk Princeton Keynes Group Inc, Franklin International, Henkel, Wisdom Adhesives Worldwide, dan MAPEI. Tabel di bawah mencantumkan perusahaan berdasarkan penjualan mereka. Ini juga mencakup informasi tambahan seperti nama perusahaan, situs web, tahun berdiri dan kekuatan perusahaan.

Kemasan perekat

Industri lem adalah bisnis besar. Ini digunakan dalam berbagai aplikasi mulai dari pakaian dan sepatu hingga suku cadang mobil dan produk kertas. Ada banyak jenis perekat, dan masing-masing memiliki sifat uniknya sendiri. Mereka dapat dibuat dari bahan alami atau sintetis, dan biasanya diformulasikan untuk aplikasi tertentu. Perekat dikemas dalam wadah yang membuatnya mudah digunakan. Beberapa jenis kemasan yang paling umum termasuk tabung, botol, kaleng semprot, dan senjata lem.

Ada sejumlah perusahaan besar yang memproduksi perekat. Ini termasuk Henkel Ag & Co Kgaa, 3m Company, Fuller HB Co, dan Franklin International. Pasar perekat industri sangat kompetitif, dan lima pemain teratas menyumbang hampir 40% dari pendapatan industri.

Lem lebih disukai daripada selotip di banyak industri, karena menawarkan kekuatan rekat yang lebih besar dan aplikasi yang lebih cepat. Mereka juga memiliki ketahanan yang baik terhadap kelembaban, panas dan bahan kimia. Mereka tersedia dalam berbagai bentuk, termasuk hot melt, cold set dan cyanoacrylate. Jenis lem yang dipilih tergantung pada aplikasi dan lingkungan.

Perekat lelehan panas adalah yang paling umum digunakan untuk pembuatan karton dan aplikasi pengemasan primer lainnya. Produk-produk ini menawarkan daya rekat tinggi, bau rendah, dan tidak ada arang. Mereka juga diformulasikan untuk pembentuk gel dan merangkai rendah. Mereka juga lebih mudah dibersihkan daripada perekat lainnya, dan mereka memiliki kisaran suhu lingkungan yang luas.

Cold set dan perekat cyanoacrylate lebih umum untuk kemasan sekunder dan end-of-line. Produk-produk ini menawarkan waktu pengaturan yang cepat dan aplikasi yang tepat, serta tahan terhadap suhu tinggi. Perekat set dingin juga tersedia dalam berbagai viskositas, dan beberapa memiliki bau yang sangat rendah.

Apakah Anda memerlukan label atau amplop, perekat yang tepat akan memastikannya tetap di tempatnya. Apa pun aplikasinya, perekat yang tepat dapat menyempurnakan produk Anda dan menghemat uang. Memilih perekat terbaik untuk proyek Anda bisa jadi sulit, jadi penting untuk bekerja dengan tim yang berpengalaman. Perusahaan seperti Smithers Pira dapat membantu Anda menemukan perekat terbaik untuk kebutuhan Anda serta menghemat waktu dan uang.