Berita Terbaru

Apa itu Perekat Lem?

Lem bebas lem perekat konstruksi tugas berat

Lem Perekat

Perekat adalah zat yang memungkinkan kita merekatkan dua bahan menjadi satu. Mereka tersedia secara alami atau dibuat secara sintetis dan ditemukan dalam berbagai bentuk.

Perekat didasarkan pada polimer - rantai atom yang mengikat dengan mudah satu sama lain (kohesi) dan zat lain (adhesi). Sebagian besar lem mengandung air dalam formulanya, sehingga tidak akan langsung mengeras saat diaplikasikan.

Ikatan Kimia

Ikatan kimia adalah salah satu konsep terpenting dalam kimia dan menjelaskan banyak fenomena kimia lainnya, seperti bagaimana molekul dan reaksi bekerja. Ini juga menjelaskan mengapa atom tertarik satu sama lain dan bagaimana produk terbentuk setelah reaksi terjadi.

Proses ikatan kimia melibatkan transfer elektron antara dua atom untuk menciptakan molekul yang stabil. Atom yang kehilangan elektron bermuatan negatif, sedangkan atom yang menerima elektron bermuatan positif.

Transfer elektron antar atom dapat terjadi dalam beberapa cara, antara lain melalui ikatan kovalen, ikatan van der Waals, ikatan valensi, dan pembentukan molekul hidrogen (H). Beberapa jenis ikatan kimia melibatkan transfer elektron antara atom logam dan atom nonlogam, sementara yang lain melibatkan transfer elektron antara kelompok atom yang berbeda.

Untuk membuat ikatan kimia, dua atom harus memiliki jarak kesetimbangan di mana energi potensial sistem minimum dan tolakan berhenti. Ini disebut panjang ikatan molekul.

Ikatan antara dua atom bisa permanen atau sementara, tergantung kekuatannya. Interaksi kimia yang kuat antara atom menghasilkan ikatan kimia permanen, sedangkan interaksi kimia yang lebih lemah menghasilkan adhesi sementara.

Ketika permukaan belum siap untuk direkatkan, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk memodifikasi permukaan. Ini termasuk pra-perawatan permukaan, primer perekat, dan pelapis untuk meningkatkan daya rekat.

Menggunakan perekat lem yang tepat sangat penting untuk keberhasilan ikatan antara dua permukaan. Anda ingin memilih polimer yang dapat membentuk ikatan dengan substrat dan perekat itu sendiri. Misalnya, resin epoksi dapat digunakan untuk merekatkan kaca dan kayu, sementara polimer termoplastik dapat digunakan untuk menggabungkan plastik seperti aluminium alumina.

Jika Anda tidak yakin jenis perekat apa yang terbaik untuk aplikasi Anda, konsultasikan dengan profesional. Mereka dapat membantu Anda menentukan produk terbaik untuk proyek Anda dan memastikan bahwa Anda mendapatkan ikatan yang baik tanpa merusak permukaan yang Anda sambungkan.

Saat memilih perekat, pertimbangkan jenis media yang akan disambungkan dan kisaran suhu yang diperlukan untuk bekerja. Umumnya, perekat yang dirancang untuk kisaran suhu tertentu lebih tahan lama daripada yang tidak. Anda juga dapat mempertimbangkan produk yang telah dikembangkan untuk menahan bahan kimia atau suhu tertentu.

Ikatan Van Der Waals

Gaya Van der Waals adalah gaya kimia yang bergantung pada jarak pendek dan tidak terkait dengan ikatan kovalen atau ionik. Mereka terjadi di antara molekul yang diposisikan berdekatan, seperti ketika atom dan molekul saling bersentuhan. Mereka lebih lemah dari ikatan kovalen dan ionik tetapi masih memainkan peran penting dalam molekul.

Mereka dicirikan oleh daya tarik yang tinggi jika molekul-molekulnya berdekatan dan dengan daya tolak yang tinggi jika mereka berjauhan. Kekuatan mereka tidak bergantung pada suhu, kecuali untuk interaksi dipol-dipol.

Adsorpsi molekul gas ke permukaan adsorben dan kohesi fase terkondensasi dapat dijelaskan oleh gaya van der Waals. Mereka juga dapat digunakan untuk menjelaskan pembentukan bubuk kohesif, yang kurang mudah difluidisasi atau dihantarkan secara pneumatis dibandingkan rekan-rekan mereka yang lebih berbutir kasar.

Gaya antarmolekul ini adalah hasil dari kedekatan sementara antara daerah kerapatan elektron yang kontras dalam molekul terdekat. Dalam beberapa zat, kedekatan ini diinduksi oleh dipol listrik permanen dalam molekul yang mendistorsi sementara distribusi elektron dari molekul polar atau nonpolar terdekat.

Grafit, misalnya, terdiri dari banyak lapisan lembaran tipis yang memiliki elektron terdelokalisasi pada setiap atom karbon. Saat elektron yang terdelokalisasi ini bergerak, mereka menghasilkan dipol sementara yang sangat besar yang menginduksi dipol yang berlawanan pada lembaran di atas dan di bawahnya. Dipol sementara ini akhirnya dapat diinduksi di seluruh kristal.

Perekat, seperti lem, menggunakan ikatan van der Waals untuk merekatkan dua permukaan. Lem terdiri dari molekul-molekul kecil dengan gaya elektrostatik yang sangat lemah di antara mereka yang menarik permukaan tempat lem itu dioleskan dan molekul-molekul di permukaan lainnya.

Saat Anda menyebarkan lem, itu menciptakan jutaan gaya elektrostatis yang sangat lemah antara molekul di permukaan yang diolesinya dan molekul di permukaan lainnya. Ini disebut gaya van der Waals, dinamai menurut fisikawan Johannes Diderik van der Waals yang menemukannya.

Gaya Van der Waals adalah dasar dari semua 'lengketan' perekat lem. Mereka juga membantu perekat lem untuk mengikat dengan bahan lain, termasuk kayu, logam dan plastik. Mereka juga merupakan faktor kunci dalam adhesi anggota badan tokek, yang memiliki setae pada kaki mereka yang memungkinkan mereka menempel dan memanjat dinding.

Ikatan Kohesif

Perekat lem adalah salah satu jenis perekat yang paling umum digunakan untuk menyatukan bahan dalam berbagai aplikasi. Ini termasuk kendaraan, peralatan medis, produk perawatan pribadi, dan bangunan. Lem dapat berupa cairan atau pasta, dan dapat merekat pada kontak atau memerlukan langkah pengawetan sebelum digunakan. Mereka juga dapat dibuat untuk mengakomodasi ikatan yang kaku atau fleksibel, atau berfungsi ganda sebagai segel.

Entah itu ikatan antara air dan lilin, atau lem dan cat polos, cara cairan ini saling menempel adalah proses rumit yang melibatkan perubahan kimia pada tingkat mikroskopis. Dengan menggunakan pengetahuan ini, para insinyur dapat membuat keputusan yang lebih baik saat memilih perekat terbaik untuk aplikasi mereka.

Adhesi perekat didefinisikan oleh IUPAC sebagai "proses pelekatan suatu zat ke permukaan zat lain." Proses pengikatan perekat membutuhkan pembasahan yang baik dari bahan substrat dan kompatibilitas kelompok molekul dalam perekat dan substrat. Ini dicapai dengan reaksi kimia antara perekat dan substrat, yang menyebabkan modifikasi struktur molekul kedua bahan tersebut.

Kekuatan adhesi perekat sering ditentukan oleh pengukuran yang disebut kerja adhesi, yang digunakan untuk menentukan seberapa besar gaya yang diperlukan untuk menarik produk yang direkatkan. Ini sangat penting dalam aplikasi mekanis, seperti gaya geser dan belahan yang terjadi selama proses penyambungan.

Ada banyak faktor berbeda yang dapat mempengaruhi kekuatan perekat, termasuk jenis tegangan yang akan diterapkan pada produk yang direkatkan. Mengetahui tekanan mana yang paling mungkin ada pada produk yang direkatkan akan memungkinkan para insinyur untuk memilih perekat dengan kekuatan kohesif yang paling kuat.

Kekuatan adhesi perekat tergantung pada sudut th antara garis singgung ke permukaan cairan dan permukaan substrat, yang disebut sebagai sudut kontak. Jika sudut th kecil, maka akan terjadi gaya kohesif tingkat tinggi antara cairan dan substrat. Sebaliknya, jika sudut th besar, maka akan terjadi gaya kohesif yang rendah antara cairan dan permukaan.

Ikatan Mekanis

Ikatan perekat adalah metode umum untuk menggabungkan bahan. Dapat digunakan untuk menggabungkan logam, plastik, kaca, karet, keramik, dan banyak bahan lainnya satu sama lain. Selain itu, perekat juga dapat digunakan untuk merekatkan sambungan antara dua bahan. Hal ini memungkinkan mereka untuk mendistribusikan beban tegangan secara merata, mengurangi tekanan pada ikatan dan mencegah korosi.

Ikatan mekanis melibatkan penggunaan perekat lem, biasanya perekat poliuretan atau metakrilat. Perekat ini kuat dan dapat diaplikasikan pada substrat tipis dan tebal, termasuk yang telah diolah dengan bahan kimia atau berkarat.

Perekat lem biasanya disembuhkan di bawah tekanan, tetapi juga bisa disembuhkan dengan cahaya. Ini menjadikannya pilihan yang baik untuk menggabungkan media yang berbeda, karena mudah ditangani dan tidak akan mengubah bentuknya.

Cara yang baik untuk menyiapkan permukaan untuk ikatan mekanis adalah dengan mengampelas dan mengikisnya untuk menghilangkan lapisan permukaan atau kontaminan, seperti cat, karat, atau minyak. Pretreatment kimia seperti etsa asam atau mencelupkan bahan ke dalam pelarut juga dapat membantu.

Pengkasaran permukaan akan meningkatkan luas permukaan yang tersedia untuk perekat lem untuk menembus ke dalam pori-pori, yang merupakan bagian besar dari bagaimana perekat dapat saling mengunci dengan perekat. Ini sangat penting jika substratnya adalah lapisan tanah liat yang berat.

Keuntungan lain dari teknik bonding ini adalah dapat diterapkan pada bagian besar atau kecil, memungkinkan pemerataan tegangan. Hal ini berguna saat menggunakan proses untuk menggabungkan komponen konstruksi ringan, misalnya pada konstruksi bodi mobil.

Namun, kurangnya kekuatan ikatan sesaat dapat membuatnya sulit digunakan untuk beberapa aplikasi. Hal ini dapat diatasi dengan menggabungkan perekat dengan metode penyambungan lainnya, seperti las titik atau paku keling. Ini dikenal sebagai penyambungan hibrid dan menghasilkan pengurangan puncak tegangan yang dapat terjadi selama proses penyambungan, memungkinkan perekat memberikan kekuatan ikatan seketika.

Kemampuan untuk menurunkan reaktivitas kinetik suatu produk telah mengarah pada pengembangan bahan kelas baru yang disebut MIMA, yang mampu mencegah reaksi yang tidak diinginkan dengan mengubah hambatan sterik pada antarmuka mekanis. Hal ini menyebabkan sejumlah aplikasi teknologi, termasuk melindungi pewarna organik dari degradasi lingkungan.