Berita Terbaru

Fleksibilitas Perekat Lem

Flame Retardant

Lem Perekat

Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita sering menggunakan Lem Perekat dalam banyak hal. Ini dapat digunakan untuk berbagai hal, termasuk lem, sealant, dan semen. Ini adalah zat bukan logam yang mengikat dua benda bersama-sama, dan berasal dari darah hewan. Fleksibilitas produk ini sangat mencengangkan. Berikut adalah beberapa kegunaan yang paling umum. Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut.

Lem Perekat adalah zat non-logam

Lem adalah zat serbaguna yang merekatkan dua bahan menjadi satu. Itu juga bisa biomimetik atau alami. Lem biomimetik terbuat dari protein sitoskeletal alga atau tokek, yang menempel pada permukaan. Lem biokompatibel ini merupakan alternatif yang sangat baik untuk lem sintetis. Pada abad ke-18, penemuan semen berbahan dasar karet dimungkinkan.

Lem dapat dibuat dari banyak zat, termasuk akrilik dan asam metakrilat. Tetapi dua jenis lem yang paling umum dibuat dari akrilik dan asam metakrilat. Cyanoacrylate adalah lem cepat kering lainnya, dijual dengan nama Super Glue dan Krazy Glue. Sebagai zat perekat, zat apa pun dapat digunakan.

Ilmu adhesi memiliki dua prinsip utama. Untuk merekatkan dua potong kayu, permukaannya harus cukup basah dan diratakan dengan tipis. Fitur penting lainnya dari perekat adalah kemampuannya untuk membasahi permukaan, karena molekul lem menempel pada molekul di permukaan seperti jutaan magnet mikroskopis. Jika diterapkan pada logam, itu akan menempel pada logam, dan sebaliknya.

Perkembangan perekat dipengaruhi oleh globalisasi, kematangan proses teknologi, dan peraturan pemerintah. Perekat paling awal diproduksi oleh Neanderthal, menggunakan kulit kayu birch. Namun, baru pada pertengahan abad ke-18 lem menjadi banyak digunakan di Eropa. Selama ini, penggunaan perekat tumbuh secara bertahap hingga awal 1900-an. Baru-baru ini, pengembangan perekat sintetis telah menjadi umum.

Lem termoplastik mungkin ditemukan sekitar tahun 1940 oleh Procter & Gamble. Tapi perekat berbasis air gagal di iklim lembab, dan menyebabkan paket terbuka. Perekat anaerobik, di sisi lain, menyembuhkan tanpa adanya oksigen. Mereka ideal untuk ruang yang pas, karena mereka tidak memerlukan oksigen untuk menyembuhkan. Jadi, lain kali Anda ingin menyatukan dua potong logam, jangan lupa menggunakan lem!

Ini digunakan untuk merekatkan dan menyegel kertas

Perekat lem tersedia dalam berbagai bentuk, termasuk cairan dan stik. Bentuk yang paling umum adalah semen karet, yang membentuk ikatan yang kuat, tetapi dapat terhapus. Ini paling sering digunakan untuk proyek kerajinan kertas, tetapi juga merupakan pilihan yang layak untuk menyegel permukaan logam dan kaca. Selain berbagai proyek kerajinan, perekat kertas juga dapat digunakan untuk scrapbooking dan kerajinan kertas lainnya.

Saat memilih lem, Anda harus mempertimbangkan jenis hasil akhir yang Anda inginkan untuk proyek tersebut. Untuk proyek yang lebih besar, semprotan aerosol atau lem besar akan memberikan cakupan yang merata. Jika Anda bekerja dengan potongan yang lebih kecil, gunakan ujung yang halus. Sebagai alternatif, Anda dapat menggunakan pena lem atau lem kuas. Untuk proyek yang lebih kecil, pilih lem kuas yang berfungsi ganda sebagai sealer. Tongkat lem juga bagus untuk kerajinan yang lebih sederhana, seperti menempelkan dan menyegel kertas.

Jika Anda mencari lem berkualitas tinggi yang tidak akan merusak kulit Anda, carilah lem PVA. Lem ini tidak beracun dan serbaguna. Namun, Anda harus membiarkan lem menempel sebelum menggunakannya. Namun, itu tidak tahan air. Ini membutuhkan penjepitan kedua bahan bersama-sama sampai terpasang dengan kuat, dan perlu waktu 45-60 menit untuk benar-benar kering.

Jika Anda bekerja dengan kayu, Anda mungkin perlu merekatkan atau menyegel semuanya. Tetapi Anda mungkin tidak memiliki banyak pilihan dalam hal lem. Inilah sebabnya mengapa lem PVA diciptakan, karena campuran bahan-bahannya yang spesifik. Salah satu bahan aktif terpenting dalam lem PVA adalah metilselulosa. Anda bisa mendapatkan versi lem yang paling jelas di PVA jika Anda bekerja dengan kayu.

Itu terbuat dari darah hewan

Meskipun mungkin terdengar menjijikkan, sosis darah sebenarnya adalah bahan umum di banyak masakan Asia. Sementara sosis darah di negara-negara Asia sering kali tidak memiliki selubung, mereka seringkali lebih kental dan berbentuk bebas. Sosis ini dibuat di hampir setiap wilayah Asia dan dapat berisi bahan pengisi yang berbeda, termasuk daging, lemak, dan nasi. Jenis sosis darah yang umum termasuk blutwurst, blood tongue, morcilla, moronga, sunda, dan verivorst. Di Skandinavia dan Baltik, Anda mungkin juga menemukan panekuk darah.

Meskipun darah babi dan bebek adalah jenis darah hewan yang paling umum digunakan untuk hidangan ini, Anda dapat menemukannya di banyak budaya. Di Peru, digunakan untuk membuat hidangan yang disebut sangrecita, sejenis sup kentang. Di Asia Tenggara, tahu darah biasa ditemukan dalam sup. Di Polandia, sup darah dikenal sebagai "czernina." Beberapa daerah menggunakan darah angsa atau bebek untuk kuahnya. Di Korea Selatan, hidangan ini dikenal sebagai haejangguk, hidangan nasi yang terbuat dari darah sapi.

Manfaat menggunakan darah dalam makanan sangat banyak. Ini adalah sumber zat besi dan vitamin D yang sangat baik. Faktanya, darah dapat terdiri dari 11 persen dari berat hewan. Beberapa hidangan berbeda menggunakan darah dalam persiapan hidangan, termasuk svartsoppa, dinuguan, dan mykyrokka. Bisnis pertanian akan sering mengubahnya menjadi "tepung darah", yang digunakan sebagai pupuk dan pakan ternak.

Meskipun darah bukan bagian dari "makanan Amerika" standar, darah memiliki sejarah yang kaya di AS, terutama di Midwest. Popularitasnya dapat ditelusuri ke ceruk dalam sejarah kuliner Amerika. Banyak koki telah mencoba untuk memperkenalkan darah ke Amerika Utara sebagai alternatif yang sehat untuk telur. Terlepas dari reputasi negatifnya, darah juga populer di beberapa bagian dunia. Ini mengandung zat besi, protein, dan nutrisi penting lainnya.

Ini adalah produk serbaguna

Mempertimbangkan keserbagunaan kertas, seharusnya tidak mengherankan bahwa itu adalah pilihan populer di kalangan konsumen. Kertas digunakan untuk banyak tujuan – sebagai kertas untuk minum, selongsong untuk membungkus sesuatu, permukaan untuk meniup hidung Anda, permukaan untuk menulis, dan bahkan permukaan untuk dimakan. Ini memiliki dampak dramatis pada kehidupan manusia. Sebelum kertas, menulis dan membaca sama-sama membosankan dan mahal, dan pengetahuan hanya tersedia untuk beberapa orang yang memiliki hak istimewa.

Itu mahal

Menggunakan perekat lem itu mahal, tetapi manfaat dari produk ini lebih besar daripada biayanya. Sebagian besar pusat operasi plastik kesulitan menggunakan perekat karena proses aplikasinya yang berantakan dan membutuhkan beberapa langkah. Garis jahitan yang dihasilkan tidak sedap dipandang saat prosedur selesai. Untungnya, satu agen pengikat telah bermunculan yang membuat prosedurnya mudah dan terjangkau. Menggunakan botol multi guna dapat menghemat satu bundel ahli bedah plastik.

Metode aplikasi perekat lem sangat bervariasi. Ada berbagai jenis perekat, dan berbagai jenis dapat diterapkan dengan peralatan yang berbeda. Pilihannya harus bergantung pada jenis produk, persyaratan permukaan, dan biaya investasi awal. Secara umum, perekat diaplikasikan dengan titik dan manik-manik menggunakan nozel pengeluaran yang berbeda. Mesin aplikator titik lem digunakan untuk aplikasi industri dan harganya mahal. Meskipun mesin aplikator titik memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda, sistem aplikator titik dapat memberikan daya rekat yang lebih baik dan lebih sedikit kehilangan perekat.

Biaya lem panas meleleh sangat bervariasi. Biasanya, lem berbahan dasar protein harganya lebih murah daripada lem panas meleleh. Biaya lem panas meleleh tergantung pada bahan yang digunakan. Perekat meleleh panas mengandung lilin, plasticizer, dan polimer. Kedua jenis perekat itu mahal. Untuk alasan ini, penting untuk mengetahui jenis lem apa yang paling cocok untuk proyek Anda.

Lem bedah adalah metode lain untuk menutup luka ringan. Jenis lem ini cepat kering, menghentikan pendarahan, dan menjaga kotoran dan udara keluar dari luka. Biayanya lebih tinggi dari jahitan. Lem bedah mungkin bukan pilihan bagi orang dengan kondisi kesehatan tertentu atau mereka yang memiliki tingkat penyembuhan luka yang lebih lambat. Selain itu, penting untuk mengetahui pengalaman dokter sebelum Anda menggunakan lem jenis ini untuk luka Anda.