Berita

Aditif yang Digunakan dalam Cat dan Pelapis

Cat tahan api

cat pelapis

Proses pembuatan cat dan pelapis melibatkan penambahan berbagai bahan ke bahan baku. Aditif ini meningkatkan sifat cat dan pelapis, termasuk kemudahan menyikat, tahan lecet dan jamur, tahan kering dan melorot, dan banyak lagi. Aditif diukur baik berdasarkan berat dalam timbangan atau volume dalam tong yang dikalibrasi. Timbangan elektronik digunakan untuk menimbang sejumlah besar bahan. Proses ini memungkinkan tingkat akurasi yang tinggi, dengan toleransi +/ 5 kg dalam ukuran batch 20,000 kg. Timbangan lantai juga digunakan untuk menimbang jumlah kecil.

Cat berbasis air

Manfaat menggunakan cat dan pelapis berbasis air sangat banyak. Misalnya, mereka memiliki waktu pengeringan yang lebih rendah daripada cat berbasis minyak, membuatnya ideal untuk aplikasi dengan ketebalan rendah. Lapisan tipis cat berbahan dasar air memungkinkannya diaplikasikan di lingkungan yang terkendali, yang memungkinkan cat cepat kering. Selain itu, cat dan pelapis berbahan dasar air lebih ramah lingkungan, yang mengurangi kebutuhan akan dekorasi ulang dan pemeliharaan secara berkala.

Ketika dunia menjadi semakin sadar lingkungan, semakin banyak orang yang ingin menggunakan cat dan pelapis berbasis air untuk proyek mereka. Untungnya, cat berbasis air tersedia dalam berbagai warna. Anda dapat memilih palet warna perusahaan atau estetika Anda sendiri, memenuhi peraturan bangunan, atau cukup memilih opsi yang paling berkelanjutan untuk proyek spesifik Anda. Cat berbasis air juga menawarkan sejumlah manfaat lain.

Penggunaan cat dan pelapis berbahan dasar air juga membuat proses pembuatannya lebih aman dan efisien. Biosida yang dienkapsulasi mikro memiliki berbagai aplikasi potensial dan mengurangi dampak lingkungan dari cat dan pelapis berbasis air. Cat ini lebih aman digunakan daripada cat tradisional yang mengandung pelarut, dan manfaat lingkungan sering kali jauh lebih besar daripada biaya pengendalian polusi. Mereka ideal untuk digunakan pada permukaan eksterior dan interior.

Karena manfaat cat dan pelapis berbasis air, mereka merupakan alternatif ramah lingkungan untuk produk berbasis minyak. Uretan menawarkan ketahanan kimia yang unggul, ketahanan noda dan korosi, dan kilap yang baik. Uretan juga dapat diterapkan pada permukaan dengan sedikit panas, yang membantu mereka bertahan lebih lama. Ada banyak kerugian, namun. Beberapa kelemahan cat dan pelapis berbahan dasar air adalah sebagai berikut:

Emulsi

Ketika bahan polimer dicampur dengan air dalam larutan berair, cairan yang dihasilkan memiliki viskositas yang lebih tinggi daripada monomer, menciptakan emulsi. Polimer itu sendiri memiliki umur simpan yang terbatas, tetapi paparan sinar matahari dapat mengubah keadaan koloid dan menyebabkannya kehilangan sifat-sifatnya yang menguntungkan. Akibatnya, komposisi dan sifat emulsi sangat penting.

Emulsi berbasis air adalah jenis cat dengan partikel polimer kecil yang mengikat bersama dan membentuk film di dinding. Cat ini banyak digunakan untuk interior dan eksterior. Mereka terdiri dari kombinasi pigmen dan polimer. Pigmen ditambahkan untuk menciptakan warna yang berbeda, termasuk putih dan kuning. Bahan lainnya termasuk karbon hitam dan kromium oksida.

Emulsi mengandung tiga komponen utama: pengemulsi, pigmen, dan koagulan. Ketika campuran mengering, surfaktan cenderung terkumpul pada antarmuka udara/cat, meninggalkan permukaan film cat yang diisi dengan surfaktan. Akumulasi ini dapat berdampak negatif pada adhesi bahan berikutnya. Film emulsi juga dapat mengandung sejumlah kecil pigmen dan polimer.

Selain melukis, emulsi memiliki banyak kegunaan lain. Mereka digunakan untuk primer dan lapisan atas, dan mereka menghasilkan hasil akhir yang bebas goresan. Mereka juga cepat kering, tetapi Anda harus berhati-hati dalam memilih yang paling cocok dengan eksterior bangunan Anda. Emulsi juga dapat digunakan sebagai lapisan bawah pada kayu. Namun, sebaiknya jangan mencampur distemper dengan cat emulsi jika Anda berniat menggunakannya sebagai cat interior.

Jenis emulsi lainnya adalah campuran hidrofilik. Molekul monomer berada dalam keadaan seperti tetesan, yang memungkinkan polimerisasi tingkat tinggi. Ini menghasilkan dispersi partikel polimer padat 50-60% dalam matriks berbasis air. Bahan yang dihasilkan siap digunakan, dan juga dapat dikeringkan dengan semprotan. Emulsi dianggap sistem yang terbawa air karena mengandung air.

Pernis

Pernis adalah jenis pelapis untuk cat dan bahan lainnya. Produk-produk ini mengering melalui penguapan pelarut. Pelarut yang digunakan dalam formulasi pernis adalah senyawa organik, sering disebut resin akrilik. Mereka adalah polimer keras berdasarkan kelompok anhidrida. Zat ini sering digunakan dalam cat, pernis, primer, dan pelapis lainnya. Umumnya, pernis mengandung minimal 2% resin akrilik dan setidaknya 80% aseton.

Pigmen pemanjang

Dalam cat dan pelapis, ekstender adalah kelas mineral putih dan pigmen anorganik yang transparan dalam film pengikat organik. Bahan-bahan ini juga dikenal sebagai pigmen inert, tanah mineral, atau pigmen inert. Menurut definisi, mineral adalah zat padat yang terbentuk secara alami dengan komposisi kimia yang homogen dan struktur kristal yang khas. Nama 'extender' berasal dari penggunaan awal bahan-bahan ini sebagai bagian pengganti pigmen pewarna utama.

Sementara penggunaan pigmen ekstender mungkin tampak kecil, dampaknya terhadap kinerja pelapis berpigmen cukup besar. Pigmen Extender tersedia dalam berbagai sifat dan sering tidak dipahami oleh formulator. Namun, aplikasi yang terampil dari senyawa ini dapat sangat meningkatkan produk jadi. Mari kita periksa propertinya dan cara kerjanya. Mari kita periksa beberapa jenis yang paling umum dan aplikasinya.

Pigmen Extender adalah kelas pigmen murah yang ditambahkan ke cat atau pelapis untuk mengubah tekstur, kilau, dan sifat alirannya. Banyak ekstender yang alami tetapi ada juga yang sintetis. Contohnya termasuk silika, silika diatom, bedak, dan kalsium karbonat. Pigmen Extender berkontribusi pada biaya rendah sambil memberikan hasil akhir berkualitas tinggi.

Jenis lain dari pigmen extender adalah kalsium karbonat, yang banyak digunakan dalam cat interior rumah. Manfaatnya termasuk mengurangi tingkat kapur dan meningkatkan retensi warna. Bahan ini bersifat basa, sehingga harus digunakan dengan hati-hati saat mencampur cat dengan sistem resin poliester melamin panggang yang dikatalisasi asam. Ini akan menetralkan katalis, jadi berhati-hatilah saat menggunakan bahan ini.

aditif

Laporan ini menganalisis pasar Aditif Amina global dalam Cat dan Pelapis menggunakan pendekatan top-down dan bottom-up. Menggunakan pendekatan top-down, ini memperkirakan ukuran pasar untuk satu perusahaan, sedangkan pendekatan bottom-up mengukur ukuran pasar berdasarkan wilayah, jenis segmen, dan aplikasi. Analisis yang dilakukan meliputi analisis kualitatif dan kuantitatif, serta triangulasi data. Penelitian ini bertujuan untuk memahami pasar dan memberikan rekomendasi yang berharga kepada perusahaan.

Peptida adalah protein dengan urutan asam amino tertentu. Protein pendek non-katalitik ini memiliki struktur unik dan memainkan peran penting dalam proses biologis. Protein bioengineered ini juga dapat digunakan dalam cat dan pelapis. Dua perusahaan telah mengidentifikasi kandidat yang menjanjikan dalam kategori ini. Artikel ini menguraikan manfaat utama dari produk bioteknologi ini. Selanjutnya, ini memberikan pengenalan bidang bioteknologi.

Ada banyak jenis aditif yang dapat digunakan dalam cat. Kategori utama adalah agen pembasah dan agen pendispersi. Mereka termasuk etoksilat aromatik, amina polieter, dan turunan lesitin kedelai. Coupling agent adalah zat yang mendorong adhesi antara bahan yang berbeda, baik organik maupun anorganik. Mereka membantu dalam dispersi pengisi dan meningkatkan ketahanan UV pelapis.

Berbagai jenis aditif digunakan dalam cat dan pelapis untuk memberikan sifat khusus pada produk jadi. Beberapa digunakan untuk meningkatkan kinerja lapisan dengan menurunkan tegangan permukaannya. Lainnya membantu cat untuk menempel pada substrat dan meminimalkan cacat permukaan. Meskipun tidak umum, mereka dapat sangat meningkatkan kinerja produk akhir. Jika mereka diterapkan dengan cara yang benar, mereka dapat meningkatkan umur produk dan menambah nilai yang cukup besar ke garis bawah.